Total Pengunjung Blog

Followers

Popular Posts

Wednesday, June 23, 2010

dear sahabat….dah lama aku g bikin tips, kali ini tips yang akan aku bagikan, adalah tips buat temen – temen yang lagi sibuk penelitian. Mungkin cara – cara ini bisa dipakai untuk mengurangi biaya, so bisa irit , (G boros), coz aku mau nulis cerita lagi kacau ni pikiran, g fokus (halah, malah curhat)

 

Sering kita mengeluh saat melakukan penelitian , karena keluarnya uang lagi, uang lagi, uang lagi, huff…klo proyek dosen sich, paling yang mengeluh dosennya , tapi klo biaya sendiri, dompet kita pasti mengeluh, hehehe….

Nah..untuk itu aku nulis ini, Semoga bermanfaat buat temen – temen….. oke – oke…Oh..iya, mohon ilmu ini disebarkan ya….Oke ..oke…..!!!

ne alamat nya….

http://itheng.blogspot.com/2010/06/tips-hemat-dalam-penelitian.html

langsung aja ya,

biasanya bahan yang boros digunakan dalam penelitian  antara lain Kertas PH universal, etanol, plat TLC (Thin layer cromathograpy) dan kertas saring. Nah, ngakalinya gini nech….

image Untuk penelitian tertentu, kadang kita sering banget menggunakan PH universal tiap kali penelitian dijalankan. Nah biar irit, kalian harus memotong – motong kertas pH (secara memanjang lho), dong kan maksudnya??jadi, 1 bagian dibuat dua atao tiga, so bisa lebih irit, hasilnya tetep sama kok

imagenah, klo plat KLT  (plat Thin Layer Chromatography) cara ngiritnya gampang. Tapi ini khusus buat yang menggunggunakan Plat hanya untuk analisis kualitatif seperti uji kemurnian, mengetahui berapa senyawa dalam totolan, dan memabndingkan dengan standar, tapi inget, hanya untuk kualitatif, klo kuantitatif aku g jamin.

plat  setelah kita gunakan untuk KLT (klo udah difoto di UV kan biasanya temen – temen pasti akan menyimpan/menempel di log book, nah aku biasanya klo dah ada foto, ya yang tak tempel fotonya, trus platnya ?di buang lah…) Tapi, jangan keburu – buru di buang dulu… plat nya masih bisa digunain lagi tuh, tapi sebelum itu, senyawa hasil elusi harus di hilangkan dulu

 

dengan cara mengelusi fase diam (plat ) yang bersifat polar dengan fase gerak yang bersifat polar juga (biasanya kita menggunakan fase gerak yang non polar untuk fase diam yang polar). Maksud dari pengelusian ini adalah agar senyawa hasil elusi dapat naik pol mentok diatas (di pucuk plat). nah…setelah itu, pucuk bagian atas kita potong. dan tetet..plat siap digunakan untuk analisis kualitatif lagi..

 

Sebenernya fase gerak nya  bisa menggunakan fase gerak yang sama dengan fase gerak awal , tapi bercak pasti lebih lama untuk mencapai “pucuk”.

untuk lebih valid, biasanya setelah aku elusi dengan fase gerak polar,  dilanjutkan dengan elusi menggunakan fase gerak non polar banget, coz sapa tahu senyawa yang non polar diam di RF =0, tapi klo misalnya fase gerak yang akan digunakan untuk elusi selanjutnya sama dengan fase gerak yang digunakan untuk mengelusi pada awalnya (plat KLT/TLC masih baru) mending g usah. kenapa?ada yang tahu alasannya??

jangan mengelusi tiap satu elusi hanya satu plat, tapi semua plat yang kamu punya kamu masukin aja , g ngaruh kok!!,tailing juga g papa…

image

Nah..klo buat kertas saring, aku biasane mengakalinya dengan cara licik, hehehehe……dosa g ya?tapi kan aku juga bayar..hehehe…Gini caranya:

bagi temen – temen yang lagi parktikum di UNIT II biofarmasetika (yang pake usus tikus dll), kan di sana banyak tuh didepan kalian kertas saring yang udah di masukan dalam “lodong”, G ada salahnya klo kita ngambil dan kita taruh saku (sekalian banyak aja). Nah… bisa digunakaan di lab pas penelitian, hehehe….peace!!!

Tapi bisa juga dengan memperkecil ukuran kertas saring yang akan kita potong, hehehe….

 

Nah…klo etanol, biasanya etanol yang udah g aku pake (digunakan buat nyuci – nyuci, g aku buang). jadi klo nyuci alat, biasanya bawahnya aku kasih tampungan. Nah, kita kumpulkan, dan kita jadikan satu tempat, setelah dirasa banyak, kita destilasi aja tuh etanol, dan kita mendapatkan etanol buat nyuci – nyuci lagi ato apa. tapi inget etanol ini dah jadi etanol teknis, bukan p.a lagi.

 

sekian dulu dech tips dari aku…tunggu tips berikutnya ya….”membuat log book…” dan “download buku – buku gratis” yang bermanfaat buat anak farmasi, padahal di gramed buku harga ampe 1 juta

3 comments:

arko said...

Wah..apek2 ngene kok,tulisane.
('.')d

kiwil said...

oalah dul..dul...wkwkwkwkwk...

ITHENG said...

mas arko--wah...tulisane...uwong nge elek yo mas...hahaha
kiwil---wes...kiwil kok piye sing koment...kol dul dul kenopo wil kiwil??